Personal & Lifestyle Blog

11 August 2015

Ngrumpi Pagi-pagi Tentang Sapi

Nyimak berita TV... salah satu hot issue belakangan ini adalah harga daging sapi yang terus naik di beberapa wilayah, hingga para penjualnya yang milih duduk-duduk santai alias mogok berdagang.Dalam skala besar, mungkin akan banyak yang dirugikan atas musibah ekonomi ini. Para pedagang daging yang awalnya beromzet ratusan ribu hingga jutaan rupiah, jadi malas jualan lagi karena stok daging susah dicari, kalaupun dapat, nanti jarang pembeli. 

Sebagai turunannya, ribuan pedagang bakso, soto, dan aneka kuliner lain yang berbahan dasar daging sapi mau nggak mau akan merasakan akibatnya pula. Paling-paling akan menaikkan harga jual, menurunkan kualitas, ataupun mengurangi kuantitas. Yaa...yang penting tidak mengganti bahan baku mereka dengan jenis daging-daging yang lain ( babi misalnya, atau paling ekstrim tikus sawah * efek keseringan nonton reportase investigasinya transtv)


Masalah daging-perdagingan ini memang agak rumit di tingkat atas sono sepertinya. Lha gimana...Indonesia yang luas, negara agraris yang pastinya rumputnya banyak, petani dan peternaknya berlimpah, ternyata untuk urusan pangan ( baca daging) masih banyak tergantung pada negara tetangga alias ngimpor. Begitu ada kebijakan impor dikurangi untuk tujuan pemberdayaan peternak sapi lokal....akhirnya kelimpungan sendiri. 

Solusi? Ah..biarin aja yang mikirin solusi menteri dan para petinggi negara yang sudah kita gaji tinggi :-) Saya mah apa gitu..Rakyat jelata. Sebatas pengambil kebijakan ekonomi level keluarga. Sebagai penggemar bakso, saya memang jadi sedih kalau tiba-tiba bakso rasanya tak lagi sedap dan mantap, apalagi kalau tiba-tiba harganya jadi naik. Yaahh...selama ini bakso kan jajanan sejuta umat. 

Saya pribadi lebih merasa "kehilangan" saat yang ilang dipasaran adalah barang-barang yang lebih merakyat macam sayuran, produk olahan pertanian macam tahu dan tempe, dan juga telur. Selagi daging sapi menjadi barang yang kian susah dibeli, sebagai satu dari sekian juta pengambil kebijakan ekonomi keluarga ( halah, mau bilang ibu rumah tangga aja kok) saran saya adalah manfaatkan dulu barang-barang lokal yang ada. Maksimalkan sumber-sumber protein nabati dan hewani yang lain. Ndak ada daging sapi...wong masih ada ikan laut, ikan air tawar, telur, ayam, tahu, tempe, dan juga olahan-olahan lain berbahan dasar non-sapi.


Balado telur ceplok, menu favorit saya.  apalagi sekarang lagi panen raya tomat. Makin mantap. 


Kalau para vegetarian saja bisa sehat, tenang, damai dan tentram dengan hanya satu sumber pangan nabati...berarti kita bisa pula kan? Itung-itung  meminimalisir angka ketergantungan kita akan barang impor. Itung-itung menghargai hasil jerih payah dan keringat peternak dan petani negeri sendiri. Kalau saya pribadi sih masih punya mimpi..kalau suatu hari niat dan tekad negri ini untuk berswasembada pangan bisa tercapai. Ada ide dan saran yang lain?

23 comments:

  1. wadu, idul adha gimana dong yg mau kurban...kambing aja kali ya...jarang juga sih saya makan daging sapi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb. Kok ya ngepasi mau qurban... Klo pada lari ke kmbing....kmbingpun jadinya akan mahal. Harus extra budget berarti mb...

      Delete
  2. yah kalo gak ada sapi, makan ikan aja ya mbak, ikan juga banyak manfaatnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Bener mbak dona... Nggak ada sapi, ikan pun jadi * pdhl saya jarang bgt beli daging sapi segar, mahal sih...hi..hi

      Delete
  3. memang minggu minngu ini daging sapi sangat mahal
    mudah-mudahan tidak menjadi halangan bagi umat islam untuk melaksanakan qurban

    artikel yang bermnanfaat
    saya jadiu tau apa artinya ibu rumah tangga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Untuk qur'ban...alarm untuk siap2 dana lebih mas. Ibu rumah tangga? Yaa...mirip2 menteri keuangan lah mas tugasnya... :-D

      Delete
  4. perasaan dari dulu harga daging sapi udah mahal yak! haha... lagi mahal krn lg pd hajatan. ntar juga turun lagi. kl gs turun ya wis dadah dari jauh aja.

    kl bakso di sini yg tingkatan ideran biasanya pk daging ayam plus glepung yg buanyak. jadi pentolnya (di sini disebutnya pentol bakso) cuma buat hore-hore aja. hehe...

    iya nih. tomat lagi murrrrah banget sampe bingung aku. sekilo 500, njuk petaninya dapat berapa?? astaghfirullaah.

    ReplyDelete
    Replies
    1. 500 mbak..? Wah....njuk dho over vitamin c no... Murah disitu berarti... Penthol baksonya, mirip2 bakso ojek gitu yaaa.... Banyak tepung, bnyak msg....sedikit daging....disini juga bnyak yang model gitu mb. Sing penting meriah...nggo rame2

      Delete
  5. Sayuran....bener mb...aku lebi merasa kehilangan juga, sebab yg hiasa ngiter komplek tiba tiba gavdagang lg...jd jauh nyarinya
    Klo sapi, jarangnmasak...aku nda jago ngolah daging

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lebih mudah-murah masak sayuran mmng mbak. Aku juga.... Toss! :-)

      Delete
  6. Sayuran....bener mb...aku lebi merasa kehilangan juga, sebab yg hiasa ngiter komplek tiba tiba gavdagang lg...jd jauh nyarinya
    Klo sapi, jarangnmasak...aku nda jago ngolah daging

    ReplyDelete
  7. Kebetulan aku pesco vegetarian sejak kecil, jadi gak kehilangan. Tapi kalau sampai sampai kejadian sama sayur... walah :'D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Vegetarian tanpa sayur?? Bagai masakan tanpa garam kali yaa mb... Makasih mb, sdh mampir

      Delete
  8. untung bisanya maem daging pas Idhul kurban mba, hehehe, jadi gak bgitu risau naik turun daging :D, betewei telor balado itu juga favorit keluagaku lo :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bener mbak... Tp ini naik kok ya ngepasi mau idul Adha. Jdnya ekstra budget buat Qurban. Balado telur? Murah-bernutrisi....he..he

      Delete
  9. makan sayur aja ya mba sehat kok ya hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Sehat....dan pastinya lebih ekonomis mb hend..:-)

      Delete
  10. iya betul mba daging sapi sekarang lagi mahal semoga aja nanti pas hari qurban bisa turun hehehe jadi umat muslim bisa melaksanakan idul qurban hehehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin mb.... Maturnuwun sudah mampir .... :-)

      Delete
  11. pusing mbak kalo sudah menyangkut kebijakan, bikin kebijakan ini mentok sama yang itu, ya udah mending ngemil kuaci aja deh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah...ni, ketemu dengan bagian dari pembuat kebijakan nie... Hooh mb, wis teko tinggal ngemil wae yo...biarkan diurus yang berkompeten dibidangnya....

      Delete
  12. Wah saya setuju sekali dengan kalimat mbak yang "Saya pribadi lebih merasa "kehilangan" saat yang ilang dipasaran adalah barang-barang yang lebih merakyat macam sayuran, produk olahan pertanian macam tahu dan tempe, dan juga telur". Kacau pastinya hehehe... pernah tempe menghilang selama 2 minggu disini (di supermarket2 terdekat) saya sudah gimanaaa....gitu..padahal daging juga tersedia banyak pilihan tinggal ambil :D

    ReplyDelete
  13. duh, karena harga mahal, jarang bgt Mba makan lauk daging Sapi. paling pas di kondangan doang, hehehe

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin