Personal & Lifestyle Blog

26 August 2015

(Masih) Banyak Ubur-ubur di Pantai Selatan Gunung Kidul

Diantara banyak tempat liburan asyik di Jogja, akhir-akhir ini yang lagi booming adalah obyek wisata baru di seputaran Gunung Kidul. Kalau 1 dekade silam Gunung Kidul identik hanya seputaran Baron-Krakal-Kukup-Sundak saja, saat ini makin banyak pilihan yang disajikan. 

Yang senang bercengkrama dengan stalaktit dan stalakmit, ada Goa pindul. Yang hobi dengan air terjun, ada Air Terjun Sri Gethuk di wilayah Playen. Tak jauh dari wilayah ngoro-oro Pathuk yang awalnya hanya di kenal sebagai "rumah" para BTS para operator seluler dan stasiun relay tv-tv nasional maupun lokal, kini ada Gunung Api Purba Nglanggeran yang menantang untuk ditaklukkan. 

Yang hobi nge-pantai? Weis, tambah banyak pilihan! Tinggal pilih mau mampir ke pantai mana. Belakangan ini, paska Pantai Pulang Sawal (di kenal dengan pantai Indrayanti) maju dan berkembang pesat berkat sentuhan investor swasta, masyarakat lokal seakan berlomba-lomba untuk membuka jalur baru, dan mengembangkan potensi-potensi wisata pantai di Gunung Kidul ini. Sekarang ini telah lahir beberapa pantai baru, sebut saja Sadranan, Pok Tunggal, Sepanjang, dan juga Slili. 

Percepatan pembangunan kerasa banget di jalur-jalur utama menuju pantai. Kalau dulunya daerah-daerah seputaran pantai hanyalah perbukitan kapur yang kering dengan pohon jati di sana-sini, sekarang banyak penginapan-penginapan, resto-resto bernuansa alam yang tengah dalam taraf pembangunan. Kalau prediksi saya, 5 tahun lagi gunungkidul akan manglingiatau bikin pangling! 

Kok tiba-tiba ngomongin Gunung Kidul dan pantai-pantainya? Semuanya berawal dari.......

"Ibu..aku mau ke Pantai, mau nyari ikan.. kangen e".... Tiba-tiba Alya yang lagi bangun tidur siang beberapa hari lalu request untuk ke pantai.

Memang sih...cukup lama kami ndak main ke Pantai, ada saja acara kalau pas Minggu. Kadang syawalan, njagong manten, beres-beres, nyari perlengkapan sekolah, atau lainnya. Satu lagi, pas liburan sekolah sama lebaran kemaren, kami sering baca via media juga kalau jalur pantai selatan lagi musim ubur-ubur. Banyak wisatawan yang harus dilarikan ke puskesmas atau rumah sakit karena sengatannya. Ngerii kan...? 

Berharap musim ubur-ubur telah usai ( karena pemberitaan media sepertinya sudah reda)...akhirnya Minggu kemarin, kami memenuhi permintaannya Alya...pagi-pagi, sehabis sholat subuh mruput ngacir ke Gunung Kidul. Biar sampai sana pas udara masih segar, dan sinar matahari juga masih hangat. Tujuan utamanya adalah pantai Krakal --pantai yang masih sejalur dengan pantai Baron dan Kukup. Dari pintu masuk pantai Krakal nantinya kami mau mencoba pantai Slili dan juga Sadranan. Krakal-Slili-dan Sadranan secara lokasi memang berdekatan, jadi bisa dijangkau dari satu tempat parkir sekaligus. Sekitar pukul 6.30 kami sudah menapakkan kaki di hamparan pasir putih pantai Krakal. Minggu pagi, suasana masih cukup sepi, hanya ada satu-dua pengunjung lain . Rupanya pantai tengah surut....dan beginilah penampakannya.

pantai surut
pantai yang tengah surut
jernihhh 😊😊
.
Anak-anak yang sejak awal sudah niat banget berburu ikan hias dan berbagai satwa laut, kontan jejingkrakan, senang sekali! Air surut, artinya akan mempermudah mereka menangkap ikan-ikan mungil yang terjebak dibebatuan karang. Eh...tapi meskipun sering melihat gerombolan ikan hias berlarian...tapi tetap susah juga nangkapnya. 

Hinga kemudian seorang bapak-bapak penduduk sekitar mendekati kami..... "Ampun ngantos nyekel biru-biru niki.... Niki penyakit, memolo....angel tombonipun" ( Jangan sampai menyentuh yang biru-biru, ini penyakit, berbahaya....kalau sampai kena obatnya susah). Oalah....ternyata ubur-ubur laut itu seperti ini tho bentuknya..... **bener, baru ngerti kemarin....dulu kemana ya kalo pelajaran biologi?

ini dia ubur-ubur laut, mirip Jelly

Bentuknya memang menarik, apalagi dimata anak-anak, mirip-mirip balon soalnya. Setelah itu, saya langsung warning ke Raka dan Alya...harus lebih hati-hati. Selalu lihat ke bawah, dan menjauh bila nemu ubur-ubur. Konon, musim ubur-ubur ini sudah berlangsung beberapa bulan, dan biasanya akan berakhir pada bulan September. Dan memang benar, sepanjang kami menyusuri Krakal-Slili, ratusan ubur-ubur yang kami temui. Kadang di beningnya air, banyak pula yang sudah terdampar di hamparan pasir...


Bisa dijangkau dengan jalan kaki dari pantai Krakal


Trus acara ke Sadranannya? Awalnya pengen juga ke pantai yang letaknya persis di timur Slili ini. Pantai Sadranan terkenal dengan fasilitas snorklingnya, tapi berhubung ngeri dengan sengatan ubur-ubur....pending saja dulu. Kapan-kapan lagi, kalau ubur-uburnya dah pada pergi... So, pesan saya kalau ada yang punya agenda mau nge-pantai di Jogja, nikmati saja...tapi jangan lupa ekstra hati-hati, terutama yang berencana bawa anak kecil. Atau kalau mau lebih amannya, cari alternatif lain dulu saja...daripada kenapa-kenapa. Ya nggak?

23 comments:

  1. Tempatnya seru banget untuk berburu binatang laut kak.
    Salam kenal dari admin Video Arsip

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mas...bekal jaring kecil ma ember...betah!

      Delete
  2. Aku pernah ke sini Maaakk. Seru banget. Sama kayak Raka, berburu ikan meski ga bisa dibawa pulang hihihihi! Indah banget yak tempatnya )

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halooo mbak vhoy kemana aja.....lama nggak update blog dirimu? Apa yang terjadi..? Iya mb...ikan2 kadang bikin gemes. Wira-wiri, tp susah ditangkapnya....:-)

      Delete
  3. aku jadi pengen kesini.. airnya jernih banget bisa lihat ubur ubur pula hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mb...uniknya pantai yang di gunung kidul...jernih+pasir putih. Kalau yang di bantul....pasir item, jd kesannya keruh...

      Delete
  4. Hidih banyak banget mbak...
    Ane belum punya koleksi fot ubur ubur..
    mumpung besok sabtu ke Jogja bisa mampir ke situ nih..:D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai..gimana, ini sabtu...sudah dapat foto ubur-uburnya kan?

      Delete
  5. di pelajaran biologi dulu adanya gambar ubur-ubur hitam-putih, bukan foto. jadi kita belum pernah lihat yg aslinya.hehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mbak di blm pernah lihat aslinya juga...? Hi..hi, cah biologi padahal yooo... Yen aku kan cah ips ... (Nggo alasan)

      Delete
  6. Benar sekali, bila pas musim ubur-ubur, orangtua mesti mengingatkan anak-anak, tapi bila mencari dulu alternatif pantai yang sedang tidak ada ubur-uburnya, tentu lebih asyik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hmmm...gitu ya pak. Bener juga sih... Makasih pak kyai, sudah mampir....:-)

      Delete
  7. Replies
    1. kalau ketemu spongebob titip pesan suruh ke gunung kidul ya mba kania ? :)

      Delete
    2. Sponge bobnya masih asyik di global tv mbak kania n mas awan. Btw, maturnuwun sudah berkunjung...

      Delete
  8. Perlu hati-hati juga jangan sampai terkecoh dengan penampilannya ya ? iih tatut :)

    ReplyDelete
  9. Ajak spongebob ke sana maaak hehehe KAu belum pernah liat langsung ubur2, mungkin kurang ngematke aja kali ya kalo pas ke pantai :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Koyone ini the 1st time deh mbak....kurang piknik sprtinya aku mb.... Soalnya klo ke pantai fokusnya golek pong-pong...:-) bhs indonesianya pong-pong apa ya..? Siput lautkah..? Pokoke hewan yang sering dicat cangkangnya itu lho...

      Delete
  10. Aku belum pernah liat ubur2 langsung malah mba...doh jan... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masih pengen lihat langsung mb? Berangkat ke gunungkidul yuk..! Hi..hi..

      Delete
  11. waktu ke pantai di daerah gunkid aku juga diingetin ama penduduk lokalnya ttg ubur2 ini mba... hrs hati2... memang serem ya sengatannya...temenku pernah disengat, pas kecil, dan ampe skr bekasnya masih kliatan jelas di tangan dan kaki...untung cowo ;p..

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin