Skip to main content

Anak Es-Em-Pe dan Penitipan Motor Yang Makin Rame

Nyali saya yang makin ciut....atau jalanan yang memang semakin ramai ya...? Perasaan ni tangan nggak bisa jauh-jauh dari rem. Melaju bentar, ngerem lagi...begitu seterusnya. Itu yang terlintas dipikiran saya pagi tadi. Mmm...bisa jadi dua-duanya. Yang jelas, frekuensi motoran saya memang sudah ndak seperti dulu. Alya dan saya yang masih satu paket --belum bisa ditinggal sendiri, mesti dibawa kemana-mana --akhirnya membuat saya males keluar, kecuali nebeng suami atau urusan antar-jemput sekolah saja. 

Kayaknya kalau tidak ada pembenahan aturan, nggak sampai 10 tahun ke depan, kemacetan Ibukota menular disini deh. Nggak sempat ngecek berapa angka statistik angka pertambahan kendaraan di Jogja pertahun, tapi sebagai pengguna...kok rasanya jalanan makin sesak aja. Padahal pelebaran jalan, juga belum begitu lama. Apalagi mulai minggu-minggu ini, ketika tahun ajaran baru dimulai.

Klo boleh ngomongin jaman dulu sih...sepeda motor kayaknya cuma hak orang tua, anak SMA, mahasiswa dan para pekerja deh. Itu pun juga nggak semua. Tentu saja mereka-mereka yang memiliki penghasilan lumayan, atau di atas rata-rata.

Foto pinjam dari beritajatim.com
Seperti ini nih...jaman sekolah saya dulu...ngalamin berangkat sekolah pake sepeda onthel


"Sekarang jaman sudah beda Mak..! " Yup. Benar..Memang mbiyen-mbiyen...saiki-saiki :-). Semua sudah tidak bisa disamakan lagi. Kemudahan memiliki kendaraan, mulai dari kredit motor yang super gampang, mekanisme kepemilikan SIM yang kadang sekedar untuk tujuan legal-formal saja...menurut saya turut andil dalam permasalahan ini. 

Nah ini... belum genap seminggu memasuki tahun ajaran baru...tp rasanya kok jalanan makin sempit, terlebih di jam-jam sibuk. Iseng-iseng lirik tempat penitipan motor yang lokasinya berdekatan dengan Sekolah Menengah Pertama, alias SMP....wow, laris manis! Bisnis menjanjikan sebenarnya...tapi berkah nggak ya?! * tumben sok agamis. Aturan sekolah memang melarang anak-anak SMP yang notabene masih berusia 12-15 tahun untuk mengendarai motor ke sekolah. Tapi namanya Indonesia...aturan yang bisa diakali, akali aja! Habis,,,kebanyakan dicritain kancil sih jaman anak-anaknya...:-)

Gambar pinjam dari andikafm.com

Nah...jadinya itu tadi, banyak sekali anak-anak seusia SMP --yang emosinya masih labil, yang belum berhak pegang SIM, tetap aja ke sekolah pake motor. Strateginya...tidak diparkir di sekolah, tapi dititip di tempat penitipan motor terdekat. Cerdik ya..?! 

Kalau begitu, siapa yang diuntungkan? Pemilik bisnis penitipan motor pasti, kedua..orang tua, karena ndak perlu repot antar jemput anak lagi. Tapi, jangan salah..ada yang dirugikan juga, yakni pengguna jalan lain, tapi mereka yang benar-benar sudah berhak. Pernah nggak, ngeliat mereka ugal-ugalan, mengendarai motor serampangan? Saya sering. 

Trus ada lagi yang paling..paling...dirugikan kalau sampai terjadi "apa-apa" dengan mereka di jalan. ORANG TUA. Ya..iya lah, orang para ABG tadi masih full tanggung jawabnya orang tua, para emak-emak dan bapak-bapak seperti kita.  

Lha..rumah saya jauh dari lokasi sekolah, gimana dong? 
Manfaatkan angkutan umum. 
Kalau nggak ada bis atau angkot yang lewat depan rumah? 
Naik sepeda...males keringetan, pake sepeda listrik saja. 
Kasian anaknya lah... hari gini susah cari jalanan yang ramah sama pengguna sepeda. 
Mm...yang dianterin dong....kewajiban orang tua gitu loh..:-)


 *semoga bisa jd bahan renungan untuk para orang tua, termasuk saya. Iyalah..... 3  tahun lagi, sulung saya juga sudah SMP :-)

Comments

  1. betul itu. berkah nggak? sama dg saling bantu dlm berbuat keburukan nggak? hmmm...

    fenomena anak di bawah umur naik motor itu sebetulnya membuka jalan pd perbuatan 'belum saatnya' yg lain. kl soal motor saja sdh diizinkan ortu dan 'diizinkan' pihak sekolah, ya jgn kaget kl ada perzinaan anak di bwh umur. lha sudah dibiasakan melanggar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup. Tantangan kita sbg ortu mb.... Semakin bnyak sarana, kemudahan....tp jngan sampai terlena...

      Delete
  2. Aku SMP udah bawa motor Mak. Gak pake helm, gak punya SIM, sering nabrak, sering kena razia. Aku stronggggg, demi bisa masuk sekolah T__T

    ReplyDelete
    Replies
    1. Lha...mmng nggak ada cara lain untuk sampai sekolahan Mak?

      Delete
  3. Suka postingannya mbak.. benerrrr banget mbak...sekarang mah jaman serba praktis, pengen cepet ke sekolah njuk ngebut, cuman buat gaya. Kok ya boleh gitu lho sama ortunya kalau memang belum umurnya, ada juga yang kakinya pas naik motor aja gak bisa nyampai tanah sudah berani bermotor ria lho. Hehe... saya naik motor sejak kerja.. wis tua pokoke :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu krna ortunya blm kepentok mb...coba klo dah anake bnjut...kecelakaan...paling baru sadar. Dah gede br naik mtr gpp mb...yang penting pd jalan dan prosedur yang benar

      Delete
  4. Saya suka geleng2 kepala melihat jalanan skrg tambah macet, klo di Bali bukan hanya anak SMP tapi anak SD pun sdh bawa motor di jalanan. Kebut2an, gak pake help, salip sana salip sini tidak aturan, polisi juga minim...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Anak SD di sini bnyak juga mbak... Nggak ngerti alur berpikirnya para ortu itu. Mungkin biar jobdesk mrk berkurang....

      Delete
  5. dari jogja juga ya? sama dong..
    memang masalah anak SMP pakai motor, orang tua "tidak sempat" untuk mengantar tiap hari. mau naik katanta angkot kurang nyaman yang akhirnya angkot juga harus mengurangi armadanya (alias rugi).
    dari sisi sekolah, motor ga boleh masuk sekolah. jadinya dititipkan di depan gerbang sekolah, dan dengan sepengetahuan kepala sekolah.

    ReplyDelete
  6. Aku SMP ngangkot...SMA baru naik motor tanpa SIM karena blm cukup umur bikin SIM hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh..sma aku udah cukup umur. Kelas 2 bawa mtr. Tp mbuat SIM nya pas kuliah...hi...hi. Tp besok anakku nggak boleh niru, cukup umur, naik motor...langsung ujian SIM.

      Delete
  7. gak usah anak SMP mbak, lah di tempat saya anak SD sudah bawa motor, gak pake helm dan ngebut pula, pernah ada yg jatuh, nangis deh dia

    ReplyDelete
  8. di sini juga banyak anak di bawah umur yang udah bawa motor. 1 motor bisa lebih dari 2 orang. Trus jalannya sradak-sruduk. Gak ngerti deh sama cara berpikir orang tuanya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dimana2 kayanya mba udah jadi trend apalagi kalau bulan puasa pasti lebih banyak anak2 dibawah umur yg pada nongkrong bawa motor, kalau bocengan biasanya ber3 dan bawanya kaya ngerasa yg punya jalan aja :)

      Delete

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin