Personal & Lifestyle Blog

25 May 2015

Ramadhan Ala Anak Desa

"Ibu, kata bu guru sebentar lagi puasa ya..? ''
"berapa hari lagi puasanya bu?"
"Kapan tho bu, puasanya?"

Pertanyaan Raka , yang entah ke berapa, saya lupa. Padahal setiap kali bertanya, sudah saya jawab juga, saya suruh ia melihat kalender, menghitungnya sendiri **dasar ibu pemalas.
Habis, setiap bertanya, pas posisi tanggung, tanggung pegang setrika, tanggung ngidupin kompor ** ah, alasan lagi.

Yang jelas, anak sulung saya terlihat antusias sekali menyambut datangnya Ramadhan tahun ini. Tahu alasannya? Berikut jawabannya:
Satu, pagi nggak perlu diburu-buru ibu saat sarapan
dua, bisa ke masjid takjilan sama teman-teman.

Raka dan alya, ramadhan 2014
Ramadhan memang bulan istimewa buat banyak anak-anak. Nggak sekarang, dahulu jaman emaknya pun juga. Jaman saya dulu, ada beberapa ritual dan tradisi yang selalu ditunggu dan dinanti, dan hanya ada dibulan Ramadhan. Makanya bena-benar saya nikmati. Apa saja?

Jalan-jalan pagi, selepas subuh
Setelah sahur, biasanya saya disaranin ibu untuk tidak tidur lagi, tapi menunggu imsak dan lanjut sholat subuh berjamaah. Setelahnya, tidak langsung pulang, tapi jalan-jalan subuh dulu, sampai kira-kira pukul setengah enam. Dingin? nggak dong, orang jalan-jalannya tetep pake atasan mukena:-)

Pulang sekolah lebih awal, terus main di sungai
Selama puasa, kayaknya kebijakan disemua sekolah sama. Satu jam pelajaran yang biasanya 45 menit, dipotong menjadi Sekitar 30 menit. Nah, hal itu berlaku juga untuk SD saya. akibatnya...setiap hari pulang gasik atau lebih awal daripada bulan-bulan biasanya. Sepulang sekolah, ganti baju, lantas kemana? Lebih sering, ikut main kakak. Biasanya kakak memancing di sungai nggak begitu jauh dari rumah, trus berlanjut berenang bersama teman-temannya. Berhubung saya nggak bisa berenang, ya udah...paling cuma nyeburin kaki doang. Nggak takut kudisan? Dua puluh lima tahun yang lalu desa saya masih alami, sungai juga masih jernih..jd relatif aman untuk segala macam jenis penyakit kulit.

Takjilan
Takjilan adalah menikmati menu takjil atau buka bersama di Masjid. Di tempat saya, acara takjilan diikuti anak-anak dan bapak-bapak saja. Sementara pemberi takjil atau penyedia menu berbuka adalah warga secara sukarela atau bergilir. Jangan ditanya menunya apa, tapi menikmati takjil itu rasanya luarrr biasa nikmat. Jaman dulu belum "masa" nya ayam goreng kemasan dos seperti sekarang, paling sering makan takjil dengan lauk telur goreng, sayur tempe, mie dan kerupuk .

Tarawih
Begitu adzan Isya berkumandang, buru-buru ambil mukena, trus ikut sholat tarawih. Apakah waktu kecil saya sholat tarawih dengan baik dan benar? oh, tentu tidak. Dari sebelas rakaat, paling sering hanya ikut 4 rakaat diawal, dan 3 rakaat terakhir. Motivasi utama, dapat tanda tangan imam untuk buku kegiatan dari sekolah *kebiasaan buruk, jangan ditiru.

Takbir keliling
Ini acara yang paling saya suka. Seru, banyak hadiahnya...karena takbir sifatnya dilombakan antar kampung. Masing-masing kampung berkreasi dengan obor dan kostum yang digunakan, dan dikemas dalam acara karnaval takbir. Tradisi ini masih berjalan sampai saat ini, cuma atributnya saja yang sudah berganti. Ketika minyak tanah makin mahal, bambu susah dicari, maka sekarang lampion jadi pengganti. Belum marak kembang api juga, jadi namanya takbir ya bener-bener takbir yang berkumandang, bukan dar..der...dor kayak sekarang.

Rupanya lumayan panjang memori indah tentang ramadhan yang masih saya simpan. Senyum-senyum sendiri kalau mengingatnya. Tapi daripada saya simpan, mending cerita ini saya bagikan ke teman-teman lewat tulisan. Betul nggak? :-)


11 comments:

  1. Wah, sama Bunda Raka. Kalo hbs subuhan di mushola ga langsung pulang dulu. Jalan2 berjamaah hehehe! Kalo bulan puasa orang2 jalan subuh pasti rame. Kalo hari biasa boro-boro haahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ho oh sama...paling semarak awal2 puasa ma hari-hari terakhir menjelang lebaran...

      Delete
  2. Tapi bukan jalan-jalan asmara subuh kan, maak? hihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iihhh....kan masih kecil mak.... Masak asmara2 an.....itu jaman saya masih suka kuncir kuda...

      Delete
  3. Enek donk mbak kalau anaknya antusias sama ramadhan apalagi puasa.

    anak yang sholeh tuh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amiin. Semoga yaaa.. Makasih sudah mampir...

      Delete
  4. kalo habis subuh buru-buru pulang. soale kebelet pipis! hihihi...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh..ya? Habis itu bobok lagi...? Aku mbareng dah tua suka gitu...abis subuh tidur lg. Dingin soale...he..he

      Delete
  5. kegiatan di bulan Ramadhan memang indah utk dikenang ya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yup Mak...bikin senyum2 sendiri... Makasih sudah nampir...

      Delete
  6. samaaa...saya suka jalan-jalan shubuh juga kalau hari minggu.. :)

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin