Personal & Lifestyle Blog

23 April 2015

Beberapa Hal Pemicu Rasa Tidak Nyaman

Secara mudah nyaman bisa di definisikan dengan sesuatu yang mendatangkan perasaan enak, segar, dan menyenangkan. Nah, kalau tidak nyaman? Ya, pasti kebalikannya dong! Untuk rasa nyaman maupun tidak nyaman, faktor pemicunya bisa beragam, dan sangat mungkin berbeda antar orang perorang. Bagi saya, beberapa situasi ini seringkali menimbulkan rasa kurang atau bahkan ketidaknyamanan level akut:

Pertama, Tidak enak badan alias sakit. 
Kalau yang merasa tidak nyaman karena hal satu ini, saya yakin banyak. Jamak juga yang baru tersadar betapa nikmatnya sehat, tatkala badan dah jadi meriang tak karuan. Kena batuk pilek saja misalnya, ketika itu dikombinasikan dengan pekerjaan yang bertumpuk, dijamin...rasanya wow banget! Makanan nikmat yang biasanya langsung disikat, bisa jadi ditelantarkan saat lidah dan badan nggak mau diajak kerjasama. Klo sudah begitu, biasanya saya mengeluarkan jurus ndableg alias masa bodoh. Biarkan dulu pekerjaan rumah yang selesai satu tumbuh seribu itu. Tubuh sudah mengirim alarm untuk minta istirahat, ya sudah turuti saja dulu. Pasti hidup akan terasa lebih nyaman.

Gambar dari m.portlandmercury.com 

Kedua, Nggak sempat mandi, padahal harus pergi.
Nah, kalau yang ini biasanya terjadi di pagi hari karena buru-buru harus nganter si sulung sekolah. Jadwal dapat giliran mandi setelah urusan dapur kelar, ee..tiba-tiba si adek bangun minta jatah ASI, gendong , atau minta ditemeni dulu. Solusi tercepat, cukup cuci muka dan gosok gigi. Pe-de gak pede...cuek aja dulu, yang penting si Kakak bisa sampai sekolah dengan selamat, tanpa terlambat. 

Ketiga, ada "Perang dingin" dalam rumah tangga  
Meski dingin, tapi kayaknya yang ini gak butuh selimut deh : - D

**Kita ngerumpi yuuk!**
Kok ya ndilalah, Tuhan menjodohkan saya dengan pria yang begitu minimalis dalam kata. Yen nggak di gong-i, ora muni, seperti itu kalau orang Jawa bilang. Kalau nggak di ajak ngobrol duluan...ya jarang mau memulai. Tapi karena udah lama terjalani, akhirnya jadi terbiasa juga. Untuk penyeimbang juga mungkin, biar rumah tangga saya nggak jadi seperti pasar tiban, rame! biar ceriwis saya nggak overdosis. Nah, suami saya yang pendiam itu, biasanya akan lebih diam....saat dia bad mood! Banyak kerjaan dikantor, ada masalah dengan rekan kerja, atau tak sepakat dengan saya. Namanya suami-istri, beda pendapat, pasti ada. Kalau sudah begitu...membiarkannya tetap diam, lebih baik. Kalau dipaksa ngomong saat itu juga, malah runyam. Ya..sudah, meski tak nyaman, saya dijalani saja fase "dicuekin"...toh ada anak-anak yang bisa diajak berceriwis ria. Nanti kalau kepala masing-masing sudah adem, tanpa diminta pun suami akan terbuka. Nah, itu tadi 3 hal yang seringkali menimbulkan rasa tidak nyaman. Ada yang sama? Atau punya versi yang berbeda?


Tulisan ini diikutsertakan dalam GA Nadcissism 1st giveaway

16 comments:

  1. daku sudah praktekkan semuaaa...haha... ga sempat mandi itu pancen wajib dialami ibu yg lagi punya bayi kali ya? daku dulu sampe panuan gara2 sering ga sempat mandi pas punya bayi nomer dua. tp ya krn di rumah, jd ya pede aja...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hi...hi, klo punya bayi...bisa mandi dengan struktur lengkap --gosok gigi, sabunan, sampoan --wis alhamdulillah bgt mb. Jurus mandi bebek diterap, cepat, singkat, selesai....keburu anaknya bgn soale

      Delete
  2. Waktu kerja di radio dulu, kalo dapet siaran pagi (jam 5 pagi berangkat) saya jarang banget mandi Mak :D. Tapi pede aja, wong sy sendiran di studio xoxoxoxo

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tos mbak! Klo saya dulu le sering mls mandi mlh pulang kerj...udah malam. Ndak pa pa...ndak kecium sama yg dengerin radio kok:-)

      Delete
  3. duh saya jarang mandi kalo kuliah pagi jam 6.30 sudah kudu ngerem di kampus haha

    ReplyDelete
    Replies
    1. Banyakin pke parfum berarti ya mas...btw, pagi sekali jam kampusnya. Dulu rata2 7:30 klo jaman kuliah dulu...

      Delete
  4. Wah bener bgt nih mbak, apalagi gak sempat mandi disaat mau pergi, duuuuh bener2 bikin gak nyaman deh...tapi emang semua diatas itu bikin kita tidak nyaman, semoga sukses dg GA-nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Amin mbak Yuni. Makasih sudah mampir ya....:-)

      Delete
  5. itu semua benar, dan yang paling ga enak itu ya ketika tidak enak badan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak...apalagi klo sampe mesti berurusan sm dokter...

      Delete
  6. memang kalau sakit ini itu jd ga enak ya mbak...awake nggregesi...sukses dengan tulisannya ya! :-)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oke, maturnuwun mbak dede..ayo, ditunggu postingan jalan2nya

      Delete
  7. tiga2nya, beneeeer banget. kalo ada masalah di rumah, keluar rumah gabisa senyum dan orang bisa menyangka kita sombong :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Parahnya lagi klo saya jd gampang uring-uringan mbak. Kasian anak-anak, sering jadi pelarian.. He...he

      Delete
  8. Huaa... gak enak badan emang gak enak banget apalagi saya orangnya kolokan hihi
    Saya pernah bahkan gosok gigipun gak sempet, jadi pengen cepet-cepet pulang :)

    ReplyDelete
  9. Takut dituduh biang polusi udara kan Mak Nadia..? He..he, sama.

    ReplyDelete

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin