Personal & Lifestyle Blog

30 August 2008

Marhaban yaa Ramadhan


Ramadhan di depan mata. Alhamdulillah, kalau ngitung usianya ibu sih...berarti sudah 28 kali menikmati bulan suci ini. Kalau ayah?? Wah...pasti lebih banyak lagi. Ramadhan tahun ini... adalah ramadhan kedua untuk anak kami, Raka.

Flashback;puasa ala anak kampung
Ngomongin tentang puasa...jadi inget waktu kecil. Seingat ibu, dulu pertama kali puasa saat masih SD, kalau nggak salah kelas 3. Seperti kebanyakan anak-anak, pertama kali puasa bukannya sehari penuh, tapi diawal bulan, ibu boleh makan & minum saat tengah hari (kala adzan dhuhur berkumandang). Kalau dikampung, tradisi puasa ala anak2 tersebut di kenal “puasa mbedug”. Nah..kalau dah lolos puasa mbedug dan semakin terbiasa, levelpun perlahan dinaikkan, jadi puasa ashar. Jadi sekitar jam 3 ibu boleh buka, habis itu puasa lagi sampai maghrib. Kalau nggak salah lagi...kelas 5 ibu baru bisa lulus untuk puasa satu hari penuh, sebulan penuh. Hadiahnya??? Baju baru....sepatu/sandal baru.

Saat masih kecil dulu, kalaupun perut lapar, tapi kalau pas puasa... bawaannya asyik aja!! Lha gimana nggak...pagi-pagi abis subuh, jalan2 rame2 ma teman-teman selalu jadi agenda. Di sekolahpun pelajaran terasa lebih nyantai, pulang selalu lebih awal dari biasanya. Pulang sekolah lantas ngapain?? Main lagi!! Biasanya acara favorit anak2 desa kala puasa di siang hari adalah mandi di sungai (SStt...ibunya raka ini badung sejak kecil, meski nggak bisa berenang, tapi nggak pernah ketinggalan kalau ada acara mandi di sungai, tapi sungai jaman dulu masih bersih ma banyak ikannya, asyikk!)

Nah..kalau hari sudah beranjak sore, baru deh pulang ke rumah, siap2 untuk ikut takjilan. Takjilan adalah buka puasa bersama-sama di Masjid. Walau menunya paling sering Nasi+sayur tempe+mie+telur.....Nikmat euyy!! Tinggal menunggu waktu tarawih. Soal tarawih, ibu inget punya kebiasaan yang nggak layak ditiru. Dulu jamannya ibu...saat ramadhan tiba, pasti dikasih “buku kegiatan” sama guru agama, salah satu poin yang dinilai adalah kerajinan dalam melakukan sholat Tarawih. Karena alasan capek...sholat yang harusnya 11 rakaat, ibu ikuti hanya ujung dan pangkalnya saja. Bahkan kadang2 cuma ikut sholat witirnya aja....abis itu tinggal minta tanda tangan ke imam, beres!! Hmmm...mengenang masa kecil memang menyenangkan....!!

Ramadhan 2008...semoga berkah senantiasa menanungi keluarga kami.
Tahun ini, keempat kalinya ibu menjalani Ramadhan bersama ayah. Ramadhan 2006, Raka masih di perut, puasa 2007 raka masih imut.....2008, Raka makin kiyut! (he..he). Yang pasti...suasananya pasti dah beda kalo dibandingkan saat kecil dulu. Kepengennya sih bener2 menjalakan puasa tak hanya menahan lapar thok...tapi juga menahan marah klo lagi jengkel, mengontrol kesabaran. Tapi bisa nggak yaa...??? Strategi: Minimalisir jadwal produksi program di lapangan (klo sudah di lapangan tuh...bener deh!!! Paling gampang laper ma haus..palagi musim kemarau kayak gini, jogja puanass!. Sementara suasana perut ma kestabilan emosi hukumnya berbanding lurus... intinya sih tahun ini adalah Ramadhan penuh tantangan. Semoga bisa terjalani dengan baik. Strategi ayah menghadapi pusing2nya kala lapar (ha..ha), biar ayah yang cerita sendiri.

No comments:

Post a Comment

Terimakasih telah meninggalkan jejak. Mohon maaf, tidak mengurangi rasa hormat, komentar yang berupa link hidup, anonymous, atau berpotensi sebagai broken link akan dihapus oleh admin